Teruntuk Fresh Graduation yang Udah Dapet Kerja

Gils panjang juga judulnya ngahahahahahah

Intinya ini adalah pesan gua buat para ex-mahasiswa yang baru aja lulus beberapa bulan yang lalu atau bahkan yang mau lulus tapi udah kerja dalam durasi yang belum lama. (Dibawah 1 tahun)

Sebenernya gua pun masih fresh graduation, gua baru kerja 6 bulan terus keluar dari perusahaan lama gua karena gak bisa di relokasi, terus pindah ke salah satu…..sebuah…..apa yah bilangnya, production house? atau apa yah bingung gua….

Dan sekarang gua di salah satu rumah yang memproduksi sebuah konsep. Jadi eksekusinya, kantor gua kerjasama bareng pihak luar.

Dalam waktu setahun, dari gua masih kuliah semester akhir sampai sekarang. Gua udah 3 kali pindah kerja dan beberapa teman gua yang baru dapet kerja merasa gak betah dan terlalu berat. Mungkin dengan pengalaman gua yang sebentar juga, dan menjadi kutu loncat. Gak paslah kalau gua ‘mendikte’ kalian tapi gua cuman mau sharing aja yang gua rasain.

1. KERJA TUH GAK ENAK

Kalau kalian bekerja memang sesuai passion, gua mau mengucapkan selamat karena kalian pasti akan menikmati pekerjaan kalian mau gimana pun kondisinya. Tapi, jujur aja gua bekerja untuk uang. Gua orang yang realistis. Gua butuh uang untuk makan, nabung, lanjutin kuliah, dan juga ngasih ke orang tua. Apakah gua termasuk orang yang tidak memiliki passion untuk bekerja? menurut gua ada dan sangat besar. Karena dorongan ingin nabung, kuliah dan untuk orang tua. Gua sangat semangat untuk bekerja. Tetapi, layaknya anak SMA yang baru lulus terus masuk dunia kuliah. Pertama seneng, dua bulan kemudian mulai post di sosial media “Kangen SMA”, “Dulu sering main bareng, sekarang nge-chat aja di read doang” tipikal kaya gitu. Nah di tempat kerja pun kurang lebih kaya gitu. Jadi, jangan terlalu meninggikan ekspektasi biar kalau gak sesuai gak bikin sakit hati.

Kalau kalian mau kerja di tempat yang sesuai dengan kemauan kalian. Bikin usaha sendiri.

2. JANGAN TERLALU CEPAT MENGAMBIL KEPUTUSAN

Gua tuh cepet banget ngambil keputusan tanpa mikir panjang dulu.

Dan terakhir pas gua ngambil keputusan kerja di sebuah….production house itu lah gua langsung bilang iya karena gua udah gak kuat di rumah.

Maksudnya gak kuat gimana mog?

Setiap hari orang tua gua selalu nanya gimana kerjaan, udah ngirim kemana aja. Dan kaya gitu-gitu yang akhirnya membuat gua gak nyaman. Bahkan, gua jadi lebih emosian (kayanya) karena gak kerja. Pokoknya kalau gua sotoy sama diri gua, ya gua waktu itu udah error dari sisi psikologis karena tekanan yang datang dari berbagai penjuru.

Tapi, pas gua masuk ke PH itu, ternyata gua nyesel banget. Gua selalu balik jam 12 malem, sampai rumah jam 1 pagi. Jam 10 paginya udah harus dikantor lagi dan setiap hari ngelakuin itu.

Mog, lu kan anak broadcast yah. Maksudnya lu kan kuliah kaya gitu, bukannya udah jadi resiko lu yah? dan pasti lu tau dong dari senior atau dari siapa kalau orang media tuh jam kerjanya cuman Tuhan yang tahu.

Iya, gua gak begitu sedih juga sih sama jam kerjanya sebenernya. Yang membuat gua memutuskan untuk keluar setelah satu minggu bekerja adalah gak adanya orang untuk ngebantu gua bikin skrip, dan scheduling talent. Seandainya ada satu orang lagi pasti gua gak keluar, atau bahkan kalau gua ditempatin di tim editing pasti, pasti banget gua tetep disana. Gua seneng belajar, dan ketika gua diajarin bikin skrip gua seneng. Tapi baru masuk dua hari, langsung dikasih workload yang suped duper banyak dan skrip gua masih harus di revisi dan gak ada yang bantuin gua. Itu yang ngebuat gua gak kuat dan akhirnya gua pilih untuk keluar.

Kalau berdasarkan kejadian yang gua alami, sebelum gua keluar gua minta dulu ke atasan gua buat ditambahin orang di divisi gua yang khusus ngebantu gua biar gua bisa diskusi masalah skrip. Tapi ide gua ditolak dan produser gua menganggap bahwa hal itu bisa dikerjain sendirian. Ya tewas saya.

3. LINGKUNGAN YANG BEDA BANGET

Waktu dulu sekolah kita ketemu banyak orang yang beda dari keluarga kita, masuk kuliah kita ketemu sama orang yang datang dari berbagai daerah dan lapisan masyarakat. Nah, waktu lu kerja lu bakal ketemu orang-orang yang super duper beda.

Beda umur, beda pendidikan, beda jabatan, beda pengalaman, beda sudut pandang, beda kesukaan, beda perekonomiannya, dan banyak lagi hal yang beda.

Jadi jangan bete kalau tetiba mereka bikin lelucon yang jokesnya bukan elu banget atau pembahasannya yang lu gak suka denger karena berhubungan dengan sara, ras atau yang paling sering adalah sex. Gak perlu gua jelasin apa aja yang mereka bahas. Tapi itulah pokoknya.

Lu harus bisa ‘legowo’ dan menerima itu. Jangan terlalu keras sama ideologi lu. Memiliki ideologi itu bagus, biar lu gak terbawa arus-arus yang menurut lu buruk atau arus yang tidak sependapat dengan elu. Tapi, jangan terlalu keras juga karena di kantor kita butuh orang yang bisa diajak cerita atau diskusi minimal. Biar lu gak gila sama kerjaan dan gak cepet bosen.

4. CV LU GAK RAPI!

Lu cuman kerja 5 bulan, 6 bulan, 10 bulan.

Kalau lu nge-apply lagi itu HRD ngerasa ini orang kok nanggung gitu loh. Lu punya kesan yang kurang pas dimata HRD dan jadi ragu buat manggil elu. Kalau kalian kerja dibawah 6 bulan mending gak usah ditulis persisnya berapa lama kalau mau atau bahkan kalau dibawah 3 bulan gak usah ditulis sama sekali.

Biar rapih aja, karena mau kerja berapa bulan pun kalau itu dibawah 12 bulan kalian masih teritung fresh graduation tapi udah punya pengalaman.

5. CARI KERJA ITU GAK GAMPANG

Ini yang paling utama.

Harus dipikir-pikir kalau kalian mau keluar. Kalau kalian mau istirahat dulu yaudah silahkan keluar dan tenangkan diri.

Tapi, kalau niatnya mau kerja langsung mending nge-apply-nya pas kalian kerja dan itu harus pinter-pinter kalian sendiri ngaturnya gimana. Ada beberapa perusahaan yang ngeblokir website buat nyari kerja, dan susah buat dapet izin keluar padahal kalian mau wawancara.

Itu harus cerdiknya kalian aja.

Jadi, buat kalian fresh grad. Selamat cari kerja, kalau gak betah pikir-pikir dulu. Kalau bisa, sambil cari kerja tapi jangan keluar dulu. Atau kalau bisa lagi, lu bikin semacam ‘revolusi’ di kantor kalau lu mau apa dan kenapa gak betah. Curhat sama HRD lu, kalau HRD lu kampret. Coba ke atasan lu, kalo kampret juga. Siapalah cari orang yang punya power ditempat lu terus lu curahkan isi hati lu kenapa aja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *